2019, Berhenti Menjadi Manusia Sotoy

by - January 19, 2019

Happy New Year! Selamat datang 2019! *Anggap saja kamu baca ini di tanggal 1 Januari 2019*

1 tahun lagi terlewati. Setelah saya merasa tahun 2017 berlalu sangat cepat, ternyata saya merasakan hal yang sama di tahun 2018. Padahal jika dihitung, saya sudah menghabiskan 365 hari untuk bermultitasking. Ya, biasalah, mengerjakan hal-hal penting sekaligus memang sangat melelahkan, seperti bernapas sambil sarapan, sambil mikirin nanti siang makan apa, sambil mengeluh kenapa hari ini hujan padahal saya baru saja jemur baju. 

Sebenarnya saya bukan orang yang antusias dalam menyambut tahun baru. Selama lebih dari seperempat abad hidup di bumi ini, 80% malam pergantian tahun selalu saya rayakan di rumah, tepatnya di dalam mimpi. Saya selalu merasa tahun baru bukanlah sesuatu yang patut dirayakan, tapi justru sebaliknya. Malam pergantian tahun ibarat pembagian raport, bagaimana kita melihat ke belakang, evaluasi tentang apa saja yang sudah dilewati di tahun sebelumnya, dan berharap gak ada angka merah di dalamnya.

Di tahun 2018, raport saya biasa saja. Mungkin nilai rata-ratanya 75. Bukan berarti hidup saya rata-rata, atau normal-normal saja, yang mana itu sangatlah membosankan. Tapi justru karena hidup yang sangat dinamis, sempat dapat nilai 90, tapi gak jarang juga dapat nilai 60. Tapi bukankah hidup memang seperti itu?

Membuat resolusi bagi saya bukan hal yang menyenangkan, tapi juga gak pernah saya lewati. Dilakukan atau gak, urusan nanti. Toh, orang bilang yang penting niatnya. Walaupun saya gak percaya kalau orang bisa kenyang hanya dengan niatnya untuk makan. Tapi ternyata, seperti biasa, teman-teman dari Bandung Hijab Blogger selalu memberikan semangat dan motivasi untuk berkolaborasi dalam menulis, dan kali ini tentang resolusi di tahun 2019.



Tadinya saya mau bikin list panjang tentang resolusi saya di tahun 2019, tapi gak jadi. Itu semua terlalu banyak! Lagipula siapa yang betah baca artikel yang isinya cuma harapan-harapan orang lain yang gak ada hubungannya dengan dirinya sendiri?

Di antara puluhan resolusi yang saya buat di tahun ini, saya  masih menyisipkan 1 harapan yang selalu saya tulis di setiap resolusi pergantian tahun, yaitu untuk berhenti menjadi manusia yang sotoy, terutama di hadapan Tuhan. Gak sekali dua kali saya mengeluh karena doa yang tak kunjung dikabulkan. Merasa ada yang salah dengan jalan Tuhan, gak jarang juga menuduh Tuhan yang pilih kasih.

Selama ini, saya selalu berusaha untuk menjaga keharmonisan hubungan dengan Tuhan, walaupun saat sedang "berbincang" denganNya, saya masih suka kepikiran, "rumah udah dikunci belum ya?", "tadi kompor udah dimatiin belum ya?", atau sering juga, "ini udah rakaat yang keberapa ya?". Padahal kita sama-sama tau, gak ada yang suka diperlakukan seperti itu. Makanya, lagi-lagi saya sering minta maaf sesudahnya.

Ada satu waktu di mana saya merasa sangat sotoy di hadapan Tuhan, merasa bahwa skenario yang Tuhan tulis terlalu klise. Kisah yang sudah disusun sejak lama, dengan segampang itu Ia pilihkan akhir yang sedih. Saat itu, saya pikir Tuhan hendak mengajak saya bercanda, tapi menurut saya gak lucu. Mungkin selera humor kami berbeda. Namun ternyata, saya yang bodoh ini salah tangkap. Tuhan bukan melucu, Ia sedang mengajak saya bernegosiasi. Ia menawarkan sesuatu yang lebih besar, dengan syarat saya harus mampu melalui rintanganNya.

Suatu ketika, Tuhan membuat satu kisah lagi, dan saya kembali digiring ke dalam kisahNya. Tentu awalnya saya sempat menolak, saya bilang kalau kisah inipun pasti berakhir dengan air mata. Tapi, saya sadar kalau saya hanyalah manusia yang terlalu banyak makan micin, apa yang menurut saya benar, kemungkinan besar salah. Maka akhirnya saya mencoba berdamai dengan Tuhan, menarik kembali kata-kata buruk yang saya tujukan padaNya.

Tuhanpun melanjutkan kembali kisah itu. Saya pikir, dengan hubungan saya denganNya yang lebih baik, Tuhan akan memberikan kisah yang indah, tanpa cela, tanpa air mata. Ternyata saya salah, Ia masih menyelipkan kerikil dan paku-paku payung di perjalanan saya. Tapi bedanya, di pinggir-pinggir jalan, Tuhan membuat lampu taman yang indah yang dikelilingi oleh kunang-kunang, sehingga membuat saya mampu menghindari kerikil dan paku dengan mudah.

Pada saat saya menulis artikel ini, saya sudah berada di jalan yang lebih tenang. Sudah sedikit kerikil dan paku-paku di jalan. Kalaupun ada, saya akan melihat sekeliling. Mencari lampu, ataupun kunang-kunang yang terkadang Tuhan sembunyikan agar saya bisa lebih jeli dalam mencari cahaya. Saya pernah baca, bahwa "jalan Tuhan belum tentu yang tercepat, bukan juga yang termudah, tapi pasti yang terbaik". Jadi, kalau saya sudah mulai sotoy dan merasa kalau jalan yang dibuat Tuhan itu salah, saya gak segan-segan noyor kepala sendiri, dan bilang, "Berhenti makan micin, makanya!"

You May Also Like

50 comments

  1. Reading this post has left me speechless. Semoga selalu bisa jadi orang yang sadar kalau lagi sotoy ya teh hehe thanks for reminding me :)

    ReplyDelete
  2. We're sotoy people who still have sanity n conscience to realize our sotoyism need to be repent sama yang 'empunya otak sotoy ini.' Semua cuma titipan^^

    Really love your writing, Dear~
    Thanks, jadi self'we'minder juga ini mah :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thann you udah nyempetin baca ya sayangku ♡♡

      Delete
  3. kadang rencana tuhan lebih indah yah teh note penting untuk ku , tidak sotoy atas kententuannya

    ReplyDelete
  4. Kalo aku mungkin ngerasa kayak sombong sama Allah 'ya Allah kenapa sih padahal aku udah gini ngikutin yang Allah mau tapi kenapa hasilnya' lebih ke sombong. Padahal apalah aku ini hany manusia yang banyak dosa yang Allah tutupin aib2 aku dari orang2 diluar sana. Jadi ikut teringatkan baca tulisan ini. Semoga kita semakin lebih baik yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama teh. Aku juga ngerasain yg tteh rasain. Mungkin manusiawi ya.. tp ga ada salahnya untuk berubah lebih baik.. aamiin

      Delete
  5. Suka banget ini bacanya, bener-bener ngingetin diri ini yang suka ngeluh dan sotoy sama rencana Allah :( makasih teh, semoga kita bisa stop makan micin dan berhenti sotoy

    ReplyDelete
  6. Aku sering banget sotoy berarti ya, sering ngeluh apa yang salah padahal aku udah berusaha dan do'a juga dilantunkan. Astaghfirullah.. semoga di 2019 aku ga sotoy lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama teh. Aku juga. Semoga ya bisa lebih baik lagi. Aamiin YRA..

      Delete
  7. WAW! Aku suka banget nget nget nget nis sama tulisanmu yg iniiiiiiiiii💕💕

    ReplyDelete
  8. Jalan Tuhan pastinyangbterbaik. Bahkan luka akibat paku yang terserak pun sesungguhnya membuat kita belajar untuk lebih berhati2 melangkah.suka banget sama postingannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku setuju sama komenta tth ini. Makasih teh..

      Delete
  9. Self reminder banget ini. Mudah2an Kita semua bisa jadi pribadi yang pebih baik yaa. Amin

    ReplyDelete
  10. Jadi nasihat juga buat aku... Suka sekali tulisannya th...

    ReplyDelete
  11. setuju, tulisan ini ngasih aku inspirsi buat gak jadi manusia sotoy :)

    ReplyDelete
  12. Penting nih utk tidak sotoy, kadang kita itu suka ga sadar sotoy..heu

    ReplyDelete
  13. Jalam Tuhan sudah pasti yang terbaik... Ini adalah cara kita husnudzan sama ketentuanNya dan makin kiya bersyukur sama apa yang kota dapatkan..

    ReplyDelete
  14. Judul : berhenti jadi manusia sotoy, dalam hati "iya iya gue juga suka sotoy keukeuh ama pendapat sendiri", setelah baca ooh ternyata sotoy sama ketentuan Tuhan. Waw, saya banget wkwk tulisan menarik teh:) emang manusia teh suka sok ngerasa pilihannya paling bener..padahal Allah maha tau yg tebaik ya teh buat kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. sotoy dan keras kepala.. manusia banget ya
      Hehe

      Delete
  15. Self reminder banget nih. Beneran deh. Apalagi pas baca kalimat "jalan tuhan bukan yang tercepat atau termudah, tapi yang terbaik." The best banget quotesnya.

    ReplyDelete
  16. Keren! Resolusi tahun baru yang sederhana tapi PR besar banget untuk kita biar gak banyak ngatur sebagai manusia. Kadang kita lupa, skenario Allah sudah yang paling baik. Thankyou for reminding me teh. Keep.inspiring ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener teh. Aku juga masih banyak yg harus diperbaiki.. sama2 tth geulis..

      Delete
  17. sukaas sama tulisan tteh.. ngena banget.. hampir sama kaya yg aku alami :') .. semangat buat jadi yg lebih baik lagi. amin

    ReplyDelete
  18. mbak anis, lucu tulisannya pas "udah rakaat berapa ya ini?"..duh, itu gw banget deh..fokus..fokus..fokus..selalu semangat mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Iya nih. PR bgt buat terus fokus tuh..

      Delete
  19. Masya Allah tulisannya bener-bener buka pikiran. yuk semakin bersyukur :)

    ReplyDelete
  20. Ko aku berasa terpukul ya sama tulisannya. seperti aku juga sudah sotoy sama Allah, astagfirullah :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manusiawi mungkin ya.. kayaknya semua pernah merasakan dan mengalami. Yg penting sudah ada keinginan untuk jadj lebih baikk. Aamiin

      Delete
  21. Dalem banget nis tulisannya. Ak jd berkaca gmana diri ak sendiri

    ReplyDelete
  22. Intinya pasrah aja sama kehendak Allah.. da Allah mah pasti kasih yang terbaiikkk

    ReplyDelete
  23. Keren teh tulisannya dari judul aku udah tertarik banget, dan bener nih harus berhenti jadi orang sotoy sama allah apalagi ya allah jangan sampe ya teh

    ReplyDelete
  24. Wow aku suka banget ngeeeeet sama tulisan ini teteh! Khas tulisan sastrawan. Bener banget ya, aku sering merasa sotoy juga :'( thanks for reminder me

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaaah.. masih jauh dr sastrawan mah teh. Tp terima kasih aku terharu huhu

      Delete
  25. hmm, Self reminder banget nih. Beneran deh. Apalagi pas baca kalimat "jalan tuhan bukan yang tercepat atau termudah, tapi yang terbaik." The best banget quotesnya.

    ReplyDelete