Paranormal Experience Sepanjang Hidup

by - October 31, 2018

Di penghujung Oktober ini, izinkan saya menulis sesuatu yang agak mainstream. Teman-teman pasti sadar kalau Oktober selalu dimeriahkan oleh hal-hal berbau Halloween, dan saya yakin betul para beauty blogger dan vlogger sudah banyak yang membuat make up tutorial terbaiknya yang selalu membuat saya takjub. Sayangnya saya berhenti bermain make up karakter semenjak beberapa tahun yang lalu. Bukan karena gak tertarik lagi (it brings so much fun, duh!), tapi lantaran sebagian besar peralatan make up sudah saya hibahkan karena saking jarang dipakai.

Meskipun begitu, tentu saya ingin tetap berartisipasi. Tidak melalui make up, tapi melalui cerita. Yap, cerita horror! Sebelum mulai, yang perlu saya sampaikan adalah bahwa cerita ini ditulis berdasarkan kejadian nyata yang saya alami, setidaknya itu anggapan saya. Tapi kalau ternyata ini semua adalah hasil halusinasi saya semata, saya mohon maaf pada makhluk-makhluk gaib di luar sana yang telah saya cemarkan namanya, saya gak maksud suudzon atau menuduh.


Sebenarnya saya pernah mengalami banyak hal aneh dan mistis, tapi hanya sebatas bayangan hitam, sekelebat sesuatu putih-putih, gak pernah jelas. Bahkan saya pernah ngomel-ngomel sendiri di kamar karena kesal diganggu oleh bayangan hitam yang sering keluar masuk kolong tempat tidur "Udah deh jangan ganggu-ganggu aku lagi, skripsiku belum beres!". Hal-hal yang seperti itu saya gak begitu yakin karena kejadiannya terlalu cepat dan gak jelas. Tapi yang saya tulis di sini adalah yang ben1ar-benar saya sadar kalau itu semua terjadi.

Cerita pertama terjadi saat saya SMP. Waktu itu rumah saya sedang direnovasi, sehingga saya harus ngontrak di sebuah rumah yang jaraknya hanya sekitar 500 meter dari rumah saya. Saya sekeluarga berniat tinggal di rumah kontrakan tersebut selama 1 tahun, sesuai dengan perkiraan rumah saya selesai direnov.

Pertama kali kami menempati rumah ini, tentu diadakan pengajian. Bukan karena ada apa-apa, tapi pengajian saat menempati rumah baru sudah seperti menjadi tradisi. Rumah ini memiliki layout yang unik. Ada taman di tengah-tengah rumah yang beratapkan langit. Taman itu memisahkan bagian inti rumah dengan WC. Jadi kalau mau ke WC, kami harus melewati taman itu. Lalu kamar saya, posisinya sebelah taman itu. Kurang lebih seperti ini layout kamar saya :


Jadi saya tidur sendiri di kamar, karena satu-satunya anak perempuan, sedangan adik dan kakak saya menempati kamar yang sama, persis di sebelah kamar saya. Dari awal, saya sering sulit tidur. Bukan hanya karena memang saya sulit adaptasi di lingkungan baru, tapi juga karena layout rumah ini bikin saya gak nyaman. Saya juga gak bisa nyalahin Ibu Bapa yang nyimpen lemari di depan tempat tidur saya yang membelakangi jendela, karena layout itu sudah yang paling pas, mengingat kamar saya yang kecil tapi barangnya seabreg. Tapi layout ini sukses bikin saya parno, karena saya bisa lihat apa yang terjadi di belakang saya, melalui cermin di depan saya. Kebayang, kan?

Selain sulit adaptasi, saya termasuk orang yang parnoan sama hal-hal ghaib. Makanya orang-orang pada sebel kalau tau saya penggemar film horror. Setelah nonton film hantu pasti bawaanya nyusahin orang, kemana-mana minta ditemenin. Nonton film horror hari ini, parnonya bisa berminggu-minggu.

Tiap malam berlalu tanpa ada yang aneh-aneh selain saya tidur karena mata lelah dipaksa baca terlalu lama. Sengaja, karena kalau gak gitu, rasanya saya gak akan tidur sampai pagi. Lalu tibalah di suatu malam. Saya gak bisa tidur. Entah kenapa waktu itu mata saya seger banget, dipakai bacapun tetep gak ngantuk. Tiba-tiba, saya ngerasa angin di luar cukup kencang, sampai bikin gorden jendela kamar goyang-goyang kena kepala saya. FYI, ada lubang ventilasi di bagian atas jendela saya. Ukurannya gak terlalu besar, tapi kalau anginnya besar, lumayan kerasa angin yang masuk.

Entah kenapa tiba-tiba saya merinding dan mulai parno. Mata saya nutup, tetap berusaha untuk tidur, sama sekali gak mau buka mata karena saya gak mau lihat cermin, yang artinya saya bakal lihat jendela di belakang saya. Tapi lagi-lagi, keparnoan saya bikin saya mikir gimana kalau tiba-tiba waktu saya buka mata, ada sesuatu di depan kepala saya. Saya cuma berdo'a, semoga cepat pagi, atau semoga orang rumah pada bangun, biar suasananya gak hening-hening banget. Tapi tentu saja malam tetap berasa lama, dan suasana tetap hening, sunyi dan senyap. Pada saat saya sedang berpikir bagaimana caranya untuk membunuh waktu agar waktu cepat pagi, tiba-tiba, dari arah jendela, sayup-sayup ada yang memanggil "Anis... Anis...".

Saya bingung deskripsiin suaranya. Kalau mengambil referensi dari film-film, saya rasa suaranya mirip suara robot atau alien. Saya mematung. Itu yang biasanya terjadi kalau saya ketakutan. Bukan lari atau apa, tapi diem, napas sedikit mungkin.  Beberapa detik yang terasa seperti tahunan mulai berlalu tanpa ada kelanjutan suara apapun. Baru saja saya berencana untuk meregangkan otot-otot yang tegang dan mulai bernapas normal, tiba-tiba suara itu muncul lagi, "Anis...Anis...".
 
Tanpa pikir panjang, saya langsung loncat dari kasur dan menggedor-gedor kamar Ibu sambil nangis. Saat Ibu buka pintu, saya langsung nyerocos "Gak mau tidur di kamar, ada yang manggil-manggil". Setelah saya cerita singkat, akhirnya Ibu bilang kalau saya boleh tidur di kamar Ibu, dan Bapak tidur di kamar saya. Awalnya bapak nolak, mungkin takut juga kali.

Esoknya, semua orang rumah jadi penasaran tentang kejadian yang saya alami. Kakak dan adik saya malah memutuskan untuk tidur di lorong kecil di rumah, yang gak kalah seramnya, karena penasaran ingin membuktikan jika memang ada sesuatu yang aneh di rumah ini. Tapi anehnya, mereka gak menemukan apa-apa.

Setelah kejadian itu, saya sering tidur nebeng di kamar kakak dan adik, atau di kamar sendiri kalau orang rumah begadang nonton bola. Setelah itu saya gak pernah mengalami hal-hal aneh lagi, selain tiba-tiba merinding tanpa sebab.

Kejadian kedua, waktu saya SMA. Saya juga agak ragu kalau ini ulah makhluk gaib atau apa. Tapi rasanya aneh aja. Jadi selama sekolah, saya hidup cukup teratur. Jam 4 sore pasti sudah ada di rumah, kecuali kalau saya ada les. Suatu hari, saya pulang cepat. Jam 2 sudah di rumah. Saat itu cuaca sedang panas-panasnya, dan saya merasa amat lelah. Tanpa setor muka sama orang rumah, saya langsung ke kamar buat tidur.

Saya terbangun jam setengah 6 sore. Karena kamar saya di lantai 2, saya refleks turun tangga untuk berkumpul di ruang tengah dengan orang rumah. Waktu saya menuruni tangga, Ibu dan adik/kakak saya (saya lupa), kaget melihat saya.
 "Looooh? Katanya masih di jalan?"
Saya melongo.
"Tadi katanya masih di jalan. Kapan masuknya?"
"Anis dari tadi jam 2 udah di kamar, tidur"
Adik saya ketawa-ketawa "Ih serem, aneh pisan."
Saya bingung apanya yang aneh, "Aneh apa?"
"Tadi Ibu nelpon  Anis, soalnya jam segini kok belum pulang. Terus tadi Anis angkat, katanya masih di jalan."

Waktu saya cek, ternyata HP saya masih di dalam tas yang saya simpan di kolong kasur. Sampai sekarang semuanya masih misteri.

Oke, itu adalah 2 pengalaman horror yang pernah saya alami, walaupun sebenarnya gak cukup horror kalau gak ada adegan penampakannya langsung. Tapi gak mungkin saya ngada-ngada, kalau karma kejadian beneran kan berabe. Kalau ngomongin hal-hal aneh di rumah sebenarnya banyak. Beberapa teman saya dan adik saya yang bisa "lihat" bilang, kalau di halaman rumah saya ada harimau yang jagain. Di ruang jemuran lantai 2 ada sosok hitam yang menunggu. Tapi yang lebih epic, ada sosok perempuan di kolam rumah, yang katanya suka sama adik saya dan sering ngikutin dia kalau dia lagi di rumah.

Kalau kalian, kejadian aneh apa yang pernah kalian alami seumur hidup? Please sharing dong!  Saya seneng banget bacain cerita-cerita horror. Pssst.. Sebenarnya saya mulai nulis ini dari lama, tapi gak pernah selesai karena saya gak bisa ngerjain kalau lagi sendiran. Sering tiba-tiba merinding. Ada yang bilang kalau kita ngomongin hal-hal kayak gini,"yang begituan" suka ikut nimbrung. Benar gak sih? Kalau sekarang saya masih parnoan, tapi kan tidurnya udah gak sendiri. Wahahaha.




You May Also Like

11 comments

  1. Seruu bgt ceritanya, aku juga pernah ada kejadian mistis yang entah beneran mistis atau cuma halusinasi aja. Tapi sampai sekarang selalu kepikiran dan merinding terus tiap keinget kejadian itu. Hehe

    ReplyDelete
  2. Aku sebagai yang sama-sama penakut tingkat dewa, alhamdulillah gak pernah alamin kejadian mistis yang parah. Apalagi kaya teteh diatas hiiiiiii.... Baca ini aja aku tengok kiri kanan, posisi di kamar lagi sendirian lagi. Ah bikin merinding teh, *brb* cari cahaya luar rumah.

    ReplyDelete
  3. Cerita horror gini bikin betah bacanya hehe

    ReplyDelete
  4. Merindiing bacanya teh 😂😂😂

    ReplyDelete
  5. Waduh, salah nih saya BW jam segini. Merindiiiing. Hehehehe... iya, udah emak2 juga saya mah penakut. Semoga selalu dalam lindunganNYA, ya. :)

    ReplyDelete
  6. Duhhh, aq juga pernah ngalamin bbrapa kejadian kayak ginii, malah ada yg baru kejadian sebulan lalu dan karena saya penakut, jd sbnrnya hoream cerita2 jugaa, sieunnn...

    Itulah kenapa saya gak sanggup bikin make up look yg nyeremin, takut ad yg ngikutin, huwaaaa...

    ReplyDelete
  7. Aku salah satu otang yg penakut awalnya tp sekarang ku mulai membwranikan diri untuk nonyon atau baca artikel tentang hantu

    ReplyDelete
  8. aku suka horor, baik film, drama atau cerita.. tapi kalo udah ngalamin sendiri mah ehmmm takut juga hahaha

    ReplyDelete
  9. Seruuuu teh Anis, aku ga sampe ditunjukkin sih teh, cuma lebih kerasa "anyep" dan ganjil aja kalo ada disebuah lokasi baru

    ReplyDelete