DAILY SKINCARE (Perjuangan Melepas Krim Dokter) Part II

Oke, cerita tentang penderitaanku selesai sudah di Part I.
Sekarang aku mau share tentang perawatan sehari-hari yang akhirnya membuat kulit mukaku membaik.

Ini dia sekumpulan kecil prajurit-prajuritku. Sedikit memang, walaupun meja riasku penuh oleh skincare-skincare lain (mau dibuang sayang, dipake ogah). Prinsipku sekarang, semakin sedikit skincare yang aku pakai berarti semakin baik kondisi kulitku.


 Yuk kita bahas satu persatu!

1. FACIAL WASH : JF SULFUR (Blemish Care)



Pernah suatu hari aku curhat sama temenku yang ambil kuliah farmasi. Ada gak sih obat jerawat yang aman tapi ampuh kaya krim krim dokter gitu? Temenku cuma jawab, "Gak usah pake macem-macem deh. Jerawat mah dipakein sabun JF sulfur aja gih.". Aku gak langsung beli, semua orang tau JF sulfur ni obat jerawat tapi aku belum pernah liat review yang bombastis gimana gitu. Sampai akhirnya aku liat JF sulfur ini,ada banyak jenisnya, aku iseng ambil yang acne care dan blemish care. Maksudnya si acne care ini buat ngusir si jerawat-jerawat yang ada, dan si blemish care buat ngilangin bekas jerawatnya nanti (optimis kalo si jerawat bakal ilang).

Ternyata setelah aku pakai si acne care, DAMN! kulitku KERIIIIING PARAH! Mending kalo kering terus jerawatnya ngempesin dan ilang. Ini udah kering, jerawat dan komedo malah tambah banyak. Yakin gak cocok, aku ganti lagi dengan facial foam yang lain-lain. Yang paling mendekati cocok adalah Tea Tree nya Body Shop, tapi tetep aja kurang nampol. Tiba-tiba waktu si TBS abis, dan belum sempet beli yang baru, aku baru inget si JF sulfur yang Blemish Care ini. Aku coba dan ternyata enak banget. Abis cuci muka, kulit gak kering dan lebih kerasa halus. Love it! Aku udah 3x repurchase, gak mau berpaling kemana-mana. Sekarang ada sabun JF sulfur yang modelnya ditube pun aku gak mau pindah. Terlanjur jatuh hati.

Where To Buy : Dep. Store/ Drug Store
2. PEMBERSIH DAN PENYEGAR : SARIAYU KENANGA





Masalah cleansing begini sih aku gak terlalu paham ya, gak terlalu banyak ganti juga. Dari dulu aku pakainya sebenernya Viva, karena Ibuku pakai itu. Sebenernya sih aku gak terlalu masalah sama Viva, cuma lama-lama ngerasa kalo si Viva cleansing milk ini teksturnya terlalu kental dan aku ngerasanya doi malah ninggalin sisa cleansing milknya itu, walaupun aku udah pake tonernya ya. Terus kemarin aku dapet duo Sariayu ini, dan saat ducoba, teksturnya lebih cair dan lebih adem di muka. Akhirnya jatuh cinta deh.

Where To Buy : Dep. Store/ Drug Store
Price : Around 10.000 IDR (1 item)

3. DAY CREAM : WARDAH MOISTURIZER CREAM



Mencari krim siang yang cocok tuh tricky banget buat kulitku, dimana kulitku ini suppeeeer oily, tapi kalo gak pake pelembab ya kucelnya kaya anak belum dimandiin berapa hari gitu. Moisturizer nya wardah ada dua. Satu yang cream, satu lagi bentuk gel. Seharusnya yang cream buat kulit kering, yang gel buat yang oily. Nah, makanya banyak yang bilang skincare itu cocok-cocokkan. Aku pakai yang gel malah break out paraaaaaaah. Kalo yang cream memang oily sih tapi gak masalah selama dia gak munculin komedo atau jerawat.

Untuk moisturizer cream mungkin produk lokal udah semua kucoba, gak ada yang cocok. Day creamnya TBS yang tea tree pun gak karuan hasilnya, bikin kusem parah.
Sebenernya moist cream wardah inipun gak terlalu top sih, karena emang bikin berminyak, cuma aku bakal bertahan dulu sampai bisa nemu yang emang bener cocok (tapi agak takut sih nyoba-nyoba lagi).

Where To Buy : Dep.Store/ Drug.Store/Wardah's Counter
Price : Around 18.000 IDR

3. SUNBLOCK : WARDAH SUNSCREEN GEL



Entah aku pakai sunscreen ini berapa tahun lamanya. Gak semua orang bilang sunscreen ini bagus. Ada yang bilang bikin berminyak, kusem, break out. Tapi gak di aku. Aku pantang pakai make up (walaupun bedak doang) sebelum pakai sunscreen ini. Bedak rasanya lebih nempel dan wajah lebih halus aja gitu. Untuk sunscreen mungkin akan terasanya di efek jangka panjang ya, untuk efek jangka pendeknya sih selama dia gak bikin jerawatan dan komedoan aku anggap itu cocok.

Where To Buy : Dep.Store/ Drug.Store/Wardah's Counter
Price : Around 33.000 IDR

4. NIGHT CREAM : OVALE ESSENTIAL VITAMIN FACE LIGHTENING






Ini adalah satu satunya produk berembel "LIGHTENING" yang cocok di kulitku, and I don't know why. I'm so in love with this cute lil thing. Aku bisa aja lupa pake day cream, tapi kalo lupa pake ini sebelum tidur mmmm... kayanya mending bangun lagi tengah malem buat cuci muka dan langsung pake ini, baru balik lagi tidur. Baru 1x dipakai aja efeknya udah kerasa. Bukan di lightening nya ya, tapi lembabnya ituloh. Tiap bangun pagi jerawat dan beruntusan yang ada tuh menghilang, muka alus, tapi sama sekali gak berminyak. This is MAGIC! Vitamin C nya TBS yang bentuknya mirip inipun kalah sukses. Pokoknya ini the best skincare product I've ever used deh! Yang bikin aku semakin suka adalah bentuknya yang kapsul gini bikin si essencenya tuh lebih higienis. Gak model krim colak colek pake tangan yang nggak tau kalo ternyata di creamnya itu udah numpuk berapa bakteri. Hiiy.

Where To Buy : Dep.Store/Drug.Store
Price : Around 15.000 (for 7 capsules) around 50.000 (for 30 capsules)

Udah, segitu aja skincare yang aku pakai. Ada sih beberapa yang aku pakai juga sekali-kali tapi hanya menjadi additional aja. Seperti potrylium jellynya Vaseline, lalu Pure Argan Oil. Kalo yang semacam itu aku pakai di daerah tertentu aja, misal di bulu mata (biar makin lebat), di bibir (agar lembab). Oh iya, juga tambahan Homemade Masker (yang nanti kapan-kapan aku share), yaitu Masker Strawberry + Honey , masker ini sukses bikin halus dan cerah kulit. Gak pake boong!

Selain skincare yang kamu pakai, untuk melepas ketergantungan krim Dokter, masih banyak yang harus diperhatiin, di antaranya :

1. MAKE UP : Pakai make up seminimal mungkin. Selama ini yang aku pakai (setelah pelembab dan sunscreen) hanya concealer dari Sephora, BB Cream Wardah dan Bedak Marcks (seperti yang ada di gambar awal), dengan tambahan eyeliner dan lippen. Kalo cuma ke luar rumah buat beli pulsa, atau nemenin ibu ke pasar, gak usah lah dandan yang ribet-ribet, kecuali kalo kamu lagi ngegebet mang pulsa (yang emang kadang-kadang ada yang ganteng).



MY DAILY MAKE UP

2. KUATKAN IMAN. Tahan godaan. Sekalinya kamu dapet skincare yang cocok, jangan pernah tergiur ganti-ganti produk hanya karena temen kamu cocok pake produk yang lain dan hasilnya lebih oke (inget pepatah SKINCARE ITU COCOK-COCOKKAN). 
Intermezzo sedikit, sebenernya kalau dipikir-pikir aku banyak pake merk Wardah, tapi kenapa untuk Acne Series nya sama sekali gak ada yang cocok? Semuanya bikin jerawatan. (Yapp, jawabannya itu. SKINCARE ITU COCOK-COCOKKAN.)

3. PERHATIKAN POLA HIDUP. Dari mulai makan. Perbanyak makan sayur dan buah. Gak usah buah  yang mahal-mahal, sehari makan satu tomat juga oke kok. Minum air minimal 2 liter sehari. Minum susu tiap pagi, dan minum green tea hangat di malam hari. Jangan lupa juga olahraga, gak usah yang berat-berat, nyapu, ngepel, beresin kamar juga bisa ngeluarin keringat kamu.

4. THINK POSITIVE. Beauty is inside. Semakin kamu mikirin muka kamu, semakin kamu stress, semakin parah nantinya kondisi kulitmu. Harus yakin kalau mukamu akan segera membaik. Karena akupun pernah mengalami kondisi kulit muka yang parah. YNWA. :p

5. Kalau kondisi mukamu sudah membaik, ingat untuk tetap merawatnya, tapi tidak perlu berlebihan. Biarkan kulitmu bernapas juga.

6. Jangan lupa berdoa. It'll make you prettier, inside and outside.

Mungkin temen-temen penasaran dengan kondisi kulitku sekarang. Kalo dibadingin dengan kala aku pake krim dokter yaaa beda lah ya. Waktu masih pake krim dokter ya muka flawless, tekstur dan warna kulit rata. Tapi waktu udah berhenti, ya balik lagi ke semula -___- kenikmatan sesaat banget emang krim dokter tuh. Kalo sekarang ya gak seflawless dulu, jerawat ya masih nongol walaupun gak separah dulu. Komedo juga masih ada. Tapi aku lebih nerima keadaan kulitku sekarang, gak papa gak seflawless dulu yang penting aku bebaaaashhhh.

Ini foto terbaru ku, cuma pake BB cream dan marcks (foto diambil setelah 4 jam), aslinya gak seputih ini ya,, biasa efek cahaya matahari dan kamera jaman sekarang. >.<

Sekian postingan kali ini, semoga berhasil ya buat kalian yang pengen lepas dari krim dokter. Good luck! I'll be waiting for your story! Kecup.



DAILY SKINCARE (Perjuangan Melepas Krim Dokter) Part I

Beauties, yang namanya cewek emang repot banget ya. Pengen muka dimacem-macemin. Padahal kalo kita liat kulit wajah cowok yang lebih sering keringetan, kena panas matahari, mukanya tetep aja mulus gitu. Lah kita pake pelembab, sun block, oil control dan segala macem, muka malah jadi gak karuan. Nah itu masalahnya, cewek tuh terlalu ngotak ngatik muka emang. Kadang suka mikir, kalo kulit muka ini bisa ngomong kayanya udah teriak teriak "STOOOOPPP. Don't you ever dare gimme another chemical product anymore!"

Aku juga termasuk kok. Mulai pake kosmetik dari SD, walaupun waktu SD cuma pake bedak tabur aja. Terus SMP pake facial foam, pelembab, bedak tabur, dan lipgloss. SMA mulai pake pelembab yang mengandung whitening karena pengen juga bening nan putih kaya temen-temen (belum bisa nerima takdir kulit sawo matang). Bencana pun dimulai semenjak aku pake pelembab P****. Pertama aku pake karena temenku juga pake, dan hasilnya bagus di dia. Tapi emang kulitku dari dulu (bahkan sampai sekarang) gak pernah cocok sama produk kosmetik berembel "whitening/brightening/lightening" dan baru bisa nerima takdir kulit begini waktu ahir masa kuliah. Pokoknya selama aku pake pelembab itu, komedo bermunculan, ada whitehead, blackhead, jerawat, pokoknya paket lengkap dah. Sampai akhirnya aku ke dokter kulit yang SpKK, bukan dokter kulit klinik kecantikan ya. Doi cuma ngasih obat jerawat totol.

Setelah  pake itu, komedo dan jerawat ilang semua. Tapi teteeeep aja bandel, gampang banget kepengaruh temen, akhirnya nyoba pelembab O***, dan itupun sama. Di kulit temenku cocok tapi di aku nggak sama sekali. Dari situlah aku yakin kalo kulitku tergolong sensitif. Pokoknya muka udah gak karuan, semua obat jerawat dipakepun gak ada hasilnya. Udah desperados banget deh. Akhirnya  aku nyerah, pergilah ke klinik kecantikan yang cukup terkenal. Semenjak saat itu aku merawat kulit wajahku dari krim-krim yang dokter kasih. 

Bertahun-tahun pake, jarang ada masalah, kecuali kalo aku bandel nyoba produk baru (berharap kali ini cocok), baru jerawat nya muncul lagi. Setelah bertahun-tahun pake, aku mikir sampai kapan aku bakal pakai krim ini, -__________- Dan semenjak itu, tepatnya di akhir masa kuliah, aku memutuskan untuk berhenti dari krim krim dokter. Ini adalah perjuangan terberat. Pasti kalian yang pernah pake krim dokter pun ngerasain kan?

Tapi, seperti yang aku baca di artikel-artikel, untuk melepas ketergantungan dari krim dokter, kita nggak bisa langsung melepas semuanya. Kulit kita bakal kaget. Kalo diilustrasiin nih, mending diputusin setelah hubungan memang sudah renggang dibanding diputusin saat lagi hot-hotnya (duh!). Jadi pertama aku lepas facial washnya, aku ganti dengan facial foam biasa (aku coba wardah), setelah itu aku coba lepas night creamnya dan diganti dengan olive oil. lalu paginya aku pakai pelembab wardah dan sunblock wardah. Terus berhasil? Nggak segampang itu teman-teman. Kulitku ngambek, break out, dan aku gak tau produk yang mana yang bikin break out. DESPERATE? WORSE THAN THAT! Tiap liat kaca pengen nangis kayanya. Pokoknya udah galau segalau-galaunya dan nyaris mau balik lagi ke klinik.

Masa-masa itu juga masanya aku interview kerja, dan pada akhirnya aku diterima sebagai HRD di suatu perusahaan. Sehari-hari aku masih menggunakan pelembab dan sunblock Wardah, dan BB cream Wardah, ditambah bedak Marcks. Selama aku kerja, waktuku untuk memperhatikan wajah menjadi berkurang, tapi anehnya justru berangsur-angsur keadaan kulit wajahku membaik. Tidak pernah ada jerawat, paling hanya komedo. Sekalinya jerawat muncul hanya pada saat aku datang bulan. Akhirnya aku berkesimpulan bahwa ini semua karena aku jarang "ngoprek" kulit wajahku. Maksudnya ngoprek disini seperti megangin kulit muka (karena penasaran), ngaca, meriksain setiap detail kulit muka. Aku gak tau saat megang kulit mukaku, ada berapa bakteri yang nempel disitu? Terus saat aku ngaca, terus liat muka yang udah gak karuan, aku stress, siapa yang tau kalo stress itu memperparah kondisi kulitku?

Jadi setelah itu, aku lebih cuek dengan kondisi mukaku. Skincare yang kupakai masih tetap seperti yang dulu. Kalo ada niat untuk ganti skincare karena tergiur oleh iklan, selalu kutahan. Makin kesinipun aku semakin mengandalkan Homemade Treatment untuk perawatan kulitku. Aku selalu masker dengan bahan-bahan alami yang aku racik dan ternyata sangat cocok.

Kalian jangan mikir kalo aku nemuin skincare-skincare yang cocok ini hanya dalam waktu singkat. NO! Aku cobain hampir semua skincare lokal dan beberapa skincare luar, gak cuma satu produknya aja, tapi satu paket. Kebayang kan sakit hatinya kalo ternyata gak cocok, nangis bombay mesti ngelepas. Kalo yang murah sih masih bisa maafin, tapi kalo yang mahal... duuuuh ngenesnya gak ada dua.
Untungnya semua produk yang aku pakai sekarang harganya terjangkau dan mudah didapat. Aku juga heran, pakai yang mahal-mahal gak pernah ampuh. Bersyukur jadinya gak usah keluar duit banyak-banyak lagi buat ke dokter. Untuk produk-produknya, aku review di postingan ke 2, klik DISINI. Kecup.

REVIEW : Baviphat Sugar Girl All Skin Collagen (Primer)



Primer ini udah aku beli beberapa waktu yang lalu, udah lama emang, dan sampai saat ini tetep jadi primer andalan aku. Aku jarang pake ini, bukan karena gak suka, tapi biasanya aku pakai ini kalau aku full make up, kaya kalo acara nikahan, dsb dsb. Kalo hari-hari biasa sih sebenernya bisa-bisa aja pakai ini, gak kerasa berat, cuma aku males aja makenya.

Oke, primer ini punya nama "All Skin Collagen" keluarannya si Baviphat. Aku beli ini sekitar 70.000 (belum sama ongkir), ini aku dapet PO di riebutik, soalnya susah juga nyarinya, lagipula harganya lumayan juga kalo PO, bisa irit buat beli yang lain (naluri wanita).




Untuk boxnya aku lupa foto,  tapi ini aku share keterangan yang ada di boxnya :
BAVIPHAT SUGAR GIRL ALL SKIN COLLAGEN PRIMER (30 ml)
Silky primer covers pores and wrinkles smoothly with collagen
How to use : Apply proper amount evenly on face after skin care.

Untuk teksturnye seperti gel, tapi gel dalam bentuk padat. Kalau ada yang pernah pake moisturizernya Acnes, teksturnya mirip-mirip kaya gitu. Warnanya transparan. Seperti ini :


Jadi fungsi primer ini adalah menyamarkan pori dan kerutan dengan kolagen, sehingga wajah kamu lebih flawless saat menggunakan make up.


Aku sebenernya bukan penggemar primer, soalnya bikin muka jadi ada berapa lapis, terlalu banyak yang dipake rasanya males aja gitu. Kebayang kan dari pelembab, sunblock, foundie, bedak, belum concealer dsb dsb. Tapi baviphat ini mencuri hatiku (aw). Apa yang dijanjiin, tentang menyamarkan pori, yeaaaah it does! Kerasa banget manfaatnya kalo lagi pake make up berat, tekstur muka jadi lebih flawless, pori tersamarkan, kulit gak cepet berminyak, dan makeupnya lebih tahan lama. Aaaaah love it!

Ini saat dipakai di pergelangan tangan, perbedaan warna karena cahaya ya.


Ada lagi yang bikin aku jatuh cinta, walaupun ini fungsinya nyamarin pori, ini sama sekali gak nyumbat pori. Aku pernah pakai ini 12 jaman saking males cuci muka, ternyata mukaku gak kenapa-kenapa. Biasanya langsung nongol tuh calon-calon jerewss (huh!).

So, kesimpulannya :

+ Meringkas pori (kalau kerutan aku gak ngerti juga ya, mungkin bisa juga)
+ Bikin makeup tahan lama
+ Bikin tekstur muka lebih flawless saat memakai make up
+ Ringan di wajah
+ Cepat menyerap di kulit wajah
+ Gak bikin break out
+ Wanginya soft

- Sulit dicari, mesti PO

Repurchase : YES !






REVIEW : EMILY NANO SPRAY

Iklan nano spray membludak dimana-mana berikut dengan magic sticknya. Khasiat yang dijanjikan memang banyaaaaak banget. Sebagian orang (termasuk aku) ngiler juga waktu baca manfaatnya. Tapi harganya yang lumayan uwow, bikin aku mikir berjuta-juta kali buat beli alat seharga hampir 2 juta itu. Cari review dimana-mana, ujung-ujungnya malah jualan juga, susah cari review yang pure ngereview doang, tanpa promosi dan jualan.

Akhirnya, karena masih penasaran, aku nyemplung di forum cewe-cewe cantik yang emang lagi diskusiin nano spray yang lagi booming ini. Mereka juga bilang kalau ada beberapa nano spray murah yang bisa jadi alternative, salah satu yang disebut adalah EMILY NANO SPRAY.

Akhirnya aku googling tentang Emily Nano Spray. Sebenernya aku juga tau kalo yang namanya nano spray begini tuh gak bikin kulit tiba-tiba kinclong gitu aja, dan akupun gak terlalu berharap banyak dari nano spray, Cuma pengen aja kulit aku tetep lembab di siang hari, dan akhirnya aku pesen Emily Nano Spray ini di Mbak Ivon, doi jual 185.000 kalo gak salah, dan itu juga dia kasih garansi sebulan. Sebenernya ada yang jual lebih murah, tapi aku kurang percaya aja. XD

Nano Spray ini punya 3 pilihan warna : putih, merah, dan pink, dan akhirnya aku pilih PINK karena warnanya soft banget. Lucu, kaya mainan. Emily Nano Spray ini packagingnya dus yang apik, gak keliatan kaya murahan. Di dalemnya ada nano spray nya, alat chargernya (ada beberapa nano spray yang mesti pake batre, dan aku sengaja pilih yang bisa discharge), dan botol untuk masukin air ke nano spraynya, Oiya satu lagi, yaitu tempat untuk naro nano spraynya buat dibawa pergi-pergi gitu, semacam kantong kecil.




Pertama aku pakai, adem, semprotan air yang keluar seperti embun. Kalau dipake dari jarak 15-20 cm, muka gak akan basah. Tapi kalo makenya dalam jarak 5 cm aku yakin sih muka bakal basah juga.

Terus, yang mesti diperhatiin, air yang dipakai juga berpengaruh sama hasilnya. Misalnya, aku pertama pakai air oksigen merk OXY apa ya lupa (-_____-), pokoknya bentuknya lehernya ramping terus bawahnya gendut gitu macem pin bowling. Nah aku pakai itu gak masalah. Malahemang kulit lebih lembab aja, mukaku yang super oily mulai kerasa mendingan.

Nah, waktu air yang itu abis, aku eksperimen pake air oksigen yang lain, aku pake superO2, dan ini emang gak cocok banget di aku. Mukaku malah jadi kering. Gak ngerti kenapa deh, mungkin emang gak cocok di aku aja, karena beberapa orang pake ini cocok-cocok aja.

Nah yang sampai saat ini aku pai adalah total 8+, ini yang paling enak di aku. Muka lembab dan emang kerasanya lebih kenyal aja kulit muka tuh. Gak tau Cuma sugesti ya. Aku sendiri pakai nano spray sebelum make upa (sesudah cuci muka), dan sebelum pakai krim malam (ovale face vitamin). Pokoknya sih intinya aku pakai nano spray wajibnya waktu selesai cuci muka. Kalo ada waktu dan gak ada kerjaan juga aku biasa iseng-iseng semprot sambil nonton atau sambil ngapain kek, toh gampang makenya.

Overall, aku gak nyesel beli ini karena kebukti ngejaga kelembaban kulitku, dan untungnya lagi aku gak perlu beli yang harganya WOW itu. Walaupun beberapa orang bilang khasiatnya bakal beda, tapi yang aku rasain selama ini dengan Emily udah cukup kok.

Sekian review kali ini. Jujur apa adanya tanpa niat promosi dan jualan. :p XOXO.